Friday, June 11, 2010

Nostalgia Rujak Bebeg ^-^

Kesan pertama begitu menggoda... Selanjutnya? Ya rujak bebeg aja... (lho..?!)

Berawal dari rasa penasaran mendengar pengakuan beberapa penggemar rujak bebeg,"Enak lho, cobain dech..!!". Ih, seperti apa sich rujak bebeg itu? Kok ya aku membayangkannya sebagai bubur buah-buahan yang yang karena ditumbuk jadi satu membuat tampilannya seperti...(duh ga tega nulisnya :P)

Tapi ya itu tadi, penasaran. Namanya juga pencinta rujak ;) Finally, pada suatu hari nemu (kayak barang ilang aja :D) penjual rujak bebeg di pinggir jalan. Cobain ah..., aku lalu memesan rujak bebeg dengan rasa pedas yang sedang. Sembari membayangkan rasanya yang katanya nich..., manis asem pedes nyummy... kuperhatikan si mamang rujak membebeg rujaknya, beg..beg..beg...!

Jenis buah-buahannya beraneka ragam. Ada kedondong, mangga, lobi-lobi... terus.., ada pisang batu mentah sama mantangnya juga?? Wah.., kira-kira kenapa ya kok dikasih pisang sama mantang...? Mungkin biar gurih, terus gak asem-asem amat kali ya rujaknya... (asal nebak :P)

Oh, iya sahabat, ternyata tampilan rujak bebegnya tidak seburuk yang kukira. Malah kalau boleh jujur nich, jadi pengen ngiler ngeliatnya. Seger gitu. Dibebegnya tidak sampai hancur sama sekali, jadi masih ada bentuk buah-buahannya. Hmm...., jadi ga sabar pengen segera mencicipi. Alhamdulillah gak lama rujaknya selesai di bebeg. Keren lho, wadahnya gelas plastik, terus dikasih sendok kecil. Setahu ku kan yang namanya beli rujak biasanya bungkusnya daun pisang.. hehe.. :P

Sampai di rumah..
Yuk makan rujak bebeg ^-^ Dan, waww..., rasanya memang bener-bener enaaaakk....!! Pokoknya sahabat, jangan ngaku pencinta rujak tulen dech kalau belum pernah makan rujak bebeg... ^0^
Izzah Annisa
Berprofesi sebagai penulis buku bacaan anak. Hobi membaca, berbagi tips penulisan, memotret, jalan-jalan, mereview, dan menonton film petualangan. E-mail: celoteh.bunda03@gmail.com.


0 comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah berkunjung. Jangan lupa isi buku tamu, ya... ;)