Friday, February 5, 2016

Menikmati Kelezatan Pancake Durian Medan

Sudah lama saya pingin makan pancake durian. Namun belum kesampaian. Karena saya cuma pingin menikmati kelezatan pancake durian medan. Yang asli, bukan tiruan. Soalnya kapok. Dulu pernah beli pancake durian. Produk hasil rumahan. Dikemas dengan karton panjang (mirip kemasan brownis). Isi 10 pancake, harganya Rp. 100.000,-. Pertama dimakan sih, lumayan. Tapi setelah kurang dari dua jam disimpan di kulkas, rasanya berubah menjadi asam. Mirip-mirip rasa tempoyak. Aaaaghh, kecewa banget, rasanya. Memang udah curiga, sih, sejak awal kemasannya dibuka. Kulit pancakenya merekah-rekah gitu.

Nah, Rabu kemarin, ceritanya saya tidak masuk sekolah karena nyeri haid yang bikin perut nggak karu-karuan.  Menjelang siang, rasa nyerinya berangsur mendingan, tapi kok mendadak giliran mulut yang kumat. Pingin ici-icip sesuatu yang enak-enak :p


Tapi apa, ya?

"Mau dibeliin pancake durian?" Tawar suami saya.

Hah! Pancake durian?

"Mau, Pak. Mauuuu...." Jawab saya.

Pucuk dicinta ulam pun tiba banget, kan? Pingin pancake durian, eeeh, ada yang nawarin :D

Eh, tapi, emang mau beli di mana pancake duriannya? Yang asli dari Medan?


Itu dia. Semesta seolah turut mendukung keinginan saya untuk merasakan pancake durian asli Medan ;)

Pancake durian (sumber: FB. Mb. Liza)

Baru-baru ini, tetangga saya, Mbak Liza dan suami,  membuka usaha pancake durian Medan. Pancakenya asli didatangkan dari Medan. Mereka menamai usaha pancake tersebut dengan Pancake Durian Avicenna.


Waktu awal liat woro-woro jual pancake di status BBM Mbak Liza, saya langsung mau beli. Tapi pancakenya belum ready saat itu, karena memang belum jadwal order. Akhirnya nggak jadi, deh. Soalnya saya nggak sabar euy, nunggunya. Alhamdulillah, kemarin pas dihubungi via BBM, ternyata ada satu box pancake rainbow di rumahnya. Yey! Rejeki emak shalihah. ^_^

Berhubung rumah Mbak Liza deket banget dari rumah, suami pun mengajak Syahid, anak saya, untuk mengambil langsung pancakenya. Walaupun sebetulnya, untuk pembeli yang masih kisaran Bandarlampung dan Metro, Lampung Tengah, Mbak Liza dan suami menyediakan layangan delivery order. Harganya pun sangat terjangkau. Rp. 85.000/box isi 10 pancake reguler jumbo. Mereka juga memberi harga khusus bagi yang ingin menjadi reseller.

Pancake Durian Medan: Pancake Durian Avicenna

"Ndaaa, pancake durian, Ndaaa...." Ujar Syahid, begitu kembali dari rumah Mbak Liza.

Wuih, mantap banget ngemas pancakenya, batin saya, saat menerima box pancake dari Syahid. Ternyata, Pancake Durian Avicenna tidak dikemas dengan wadah karton, melainkan box plastik yang kedap, sehingga lebih praktis, , dan tahan lama. Lumayan... Boxnya bisa dipakai ulang buat nyimpan-nyimpan bahan makanan *emak-emak* :D

"Yuk, kita makan pancakenya!" Kata saya, sembari membuka box berisi pancake warna-warni. Warnanya menggoda banget. Pancakenya juga gendut-gendut. Udah nggak sabar pingin makan. Tapi, tapi, lho, pancakenya kok masih agak keras?

Oooh... Ternyata masih beku...

Untuk menjaga kesegaran pancake, Pancake Durian Avicenna memang disimpan di freezer. Hal ini juga bertujuan agar pancake lebih awet, bahkan bisa tahan hingga dua bulan. Saat ingin mengonsumsi pancakenya, sebaiknya diamkan dulu selama 10-15 menit agar tidak terlalu beku.

Humm, lezat niaaan.... ^_^

5 menit...

10 menit...

Makaaaan.... !

Nyom, nyom, nyom.... Masya Allah... Asli durian bangeeeet pancakenya. Lumer di mulut. Manis, legit, lembut, dan aromanya... Humm... Serasa melayang.... Heuheuheu....

Sayangnya saya nggak bisa makan banyak-banyak. Soalnya baru makan satu pancake, ini perut yang punya magh akut langsung aja ngajak berantem. Nasib...

Bagi Sobat yang ingin memesan, langsung hubungi aja CP Pancake Durian Avicenna, ya. Selain pancake durian, juga tersedia durian tanpa biji dan durian kupas.

Pancake Durian Avicenna

Owner: Yuliza Fitrianti / Ryan Andila
HP. 08154075881 / 085658872692
Pin: 5AD47E33 / 7D0A0DD9
Bandarlampung - Lampung

Izzah Annisa
Berprofesi sebagai penulis buku bacaan anak. Hobi membaca, berbagi tips penulisan, memotret, jalan-jalan, mereview, dan menonton film petualangan. E-mail: celoteh.bunda03@gmail.com.


5 comments:

  1. Ngileeer mauuu yang rasa durian selalu sukaaaaa

    ReplyDelete
  2. dan sampe sekarang aku penasaran banget sama pancake durian hehehe

    ReplyDelete
  3. Samaaa, Ummi @Naqiyyah Syam. Aku juga sukaaa... ^_^

    ReplyDelete
  4. Kudu dicoba, Mas HM Zwan. Kuduuu... Enak banget, soalnya ^_^

    ReplyDelete
  5. ehmmm .... lezatnya pancake durian .........

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung. Jangan lupa isi buku tamu, ya... ;)