Tuesday, August 23, 2016

Tips Mengurangi Rasa Pahit pada Sayur Pare

Yeay! Alhamdulillah, pare yang saya dan suami tanam di halaman rumah mulai berbuah. Tidak banyak, sih. Baru dua. Tapi senangnya nggak kira-kira. Saya sampai lonjak-lonjak dan buru-buru menelpon ibu di kampung.

Saya: "Mah, parenya berbuah!"
Ibu: "Alhamdulillah... Nanti setor ke cingkau (pengepul), ya.... *sambil tertawa*.
Saya: "Iya, hahaha...

Krik, krik, krik....

Putik Buah Pare

Saya memang anak petani dan pekebun. Orangtua saya, menanam aneka tanaman di kebun. Ada kebun kopi, lada, rambutan, coklat, jeruk, salak, kelapa, nangka, cempedak, durian, melinjo, cengkeh, etc. Juga cabe, labu, terong, timun, rampai, dan lain-lain. Tapiiii.... Saya yang anak petani dan pekebun ini, tidak pernah menanam apapun! Yup. Satu-satunya yang - kata ibu saya - pernah saya tanam, adalah satu batang pohon durian hasil toker-toker tanah di kebun kopi. Itu pun pohonnya entah masih atau tidak sekarang. Jadiii, wajar lah ya, kalau saya agak lebay-lebay gimanaa gitu, saat berhasil menanam sesuatu dan menghasilkan buah. Ternyata saya beneran anak petani, bo... Bukan hoax... *bangga*


Tanaman pare itu saya semai kurang lebih hampir dua bulan yang lalu. Kurang lebih sepekan sebelum saya pulkam mengurus ibu yang sedang dirawat di rumah sakit. Bijinya saya dapet dari pare yang saya sayur. Sebelum ditanam, bijinya saya jemur terlebih dahulu. Kata ibu saya, sih, fungsinya agar kulit luar lebih rapuh sehingga biji lebih cepat tumbuh.

Biji pare itu kemudian saya semai di dalam satu pot. Saat mau pulang kampung, parenya sudah tumbuh dan siap dipindah ke tanah. Tapi berhubung buru-buru pulkam, saya pun tidak sempat memindahkannya. Hikss, sabar ya, Pare....

Sekembalinya saya dari rumah sakit, tadaaa.... Ada kejutan. Ternyata, parenya sudah dipindah ke tanah oleh si Bapak. Waaaah...., maacih ya, Paaaak.... Sungguh engkau telah mem-parekan hatiku... *uhuk!*

Tanaman Pare Tumbuh Subur

Kebetulan sedang musim hujan. Guyuran air alami langsung dari Allah itu, sukses membuat tanaman pare tumbuh dengan cepat. Sulurnya mulai berkelana ke sana ke mari mencari sesuatu untuk dibelit. Akhirnya, suami pun berinisiatif mencari lanjaran untuk si pare yang super aktif ini. Lanjarannya berupa pohon singkong. Lumayan, sehelai dua helai daun singkong yang maksain tumbuh bisa dipetik untuk menambah kadar zat besi di dalam darah :D

Tak lama kemudian, si pare pun berbunga. Huaaaah, senang sekali, rasanya. Bunganya sangat indah. Warnanya kuning cerah. Syantiiiik banget kayak Incess :D


Bunga Pare

Pare ini sendiri menjadi salah satu sayur favorit saya dan suami. Hehehe... Nggak nyangka juga sih, suami bakal suka makan pare. Bisa nambah makannya, kalo saya masak pare. Padahal, dulu waktu awal-awal saya masak pare, boro-boro dimakan, yang ada parenya dilepeh-lepeh. Eh, nggak, ding. Emangnya bayi ngelepeh bubur :p Maksudnya, suami nggak suka makan sayur pare. Alasannya apa lagi kalau bukan karena rasanya yang saaaangat pahit...

Memang. Pare terkenal dengan rasanya yang pahit. Pahitnya terasa lengket di lidah. Jadi tidak heran, ketika saya mengupload gambar pare di medsos, seorang teman berkomentar, "Pait ihhhhh... Lebih pait dari hidup akuuu...."  :D

Padahal, meskipun pahit, sayur pare ini ternyata banyak manfaatnya, lho. Terutama untuk kesehatan. Di antaranya pare bisa menurunkan kadar gula dalam darah. Jangan khawatir, kadar kemanisan di wajah nggak akan ikutan berkurang kok, dengan makan pare. Sebaliknya, wajah jadi malah semakin segar. Karena buah pare juga disinyalir mengandung banyak vitamin C. Rasa pahit pada pare itu sendiri juga sebetulnya sangat bermanfaat sebagai pembersih darah alami. Jadi, nggak papa lah pahit, yang penting khasiatnya, hehe...

Tapi... Orang manis kayak aku kan nggak suka yang pahit-pahit... Gimana, dong?

Gampang... Dengan sedikit perlakuan, rasa pahit pada pare bisa diminimalisir dengan mudah. Saya memperoleh tips mengurangi rasa pahit pada sayur pare ini dari ibu saya. Beliau memang ahli di bidang persayuran, termasuk sayur pare.

Jadi, apa saja langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mengurangi rasa pahit pada sayur pare?

Pertama, pare yang sudah diiris-iris tipis di letakkan di penyaringan besar. Di baskom atau mangkok besar juga bisa.

Ke dua, beri satu sampai 2 sendok garam pada pare. Remas-remas pare yang sudah bercampur garam sampai lemas. Ingat, ya. Remas kuat-kuat. Jangan pakai kelembutan. Bila perlu sambil membayangkan sedang meremas masa lalu yang suram biar lebih mantap.

Ke tiga, setelah pare lemas dan getahnya dipastikan ke luar, bilas dengan air mengalir.

Ke empat, sebetulnya pada tahap ini rasa pahit pada pare sudah sangat berkurang. Tapi, bila kamu ingin rasa pahitnya semakin tidak terasa, maka pare bisa digoreng terlebih dahulu hingga layu dan warnanya agak kecoklatan. Setelah itu, pare pun siap dimasak. Lebih lezat lagi kalau ditumis pedas dengan udang atau teri Medan.

Bagaimana? Sangat mudah, bukan? Selamat mencoba, ya :)

Pemandangan berupa tanaman pare. Terlihat dari ruang kerja saya :)
Izzah Annisa
Berprofesi sebagai penulis buku bacaan anak. Hobi membaca, berbagi tips penulisan, memotret, jalan-jalan, mereview, dan menonton film petualangan. E-mail: celoteh.bunda03@gmail.com.


18 comments:

  1. Ngeces... Saya suka banget sama pare. Sayur favorit saya selain buncis :D

    ReplyDelete
  2. Aduh, jadi ikut2an ngences... Hihihi... Wah, sama dengan Syahid dong, suka buncis :)

    ReplyDelete
  3. Suamiku suka makan pare, aku yang masakin hahaha...dulu juga nyari resep biar gak pahit, lama-lama menikmati rasa pahitnya :)

    ReplyDelete
  4. Hihihi... Kalo doyan, pahit pun tetap nikmat, ya :)

    ReplyDelete
  5. Suamiku suka makan pare, tapi aku nggak pernah bisa ngolahnya. Jadinya kalau pengen taks uruh beli saja. hiks..hiks...

    ReplyDelete
  6. Waaah rajinnya Mbak Izzah. Aku juga suka banget nanam-nanam gitu tapi kadang gak cukup waktu.

    ReplyDelete
  7. Waaah, kudu dicoba tuh sekali2, Mbak Rochma, demi suami tercinta, hehe...

    Cara ngolahnya mudah, Mbak. Tumis seperti biasa aja, pakai bawang merah, bawang putih, cabe, garam dan kecap (saya biasa pakai kecap ketimbang gula). Lebih enak agak dipedesin. Sebelum ditumis, Mbak Rochma lakukan dulu langkah2 menghilangkan rasa pahit pare seperti yang saya tulis di atas.

    Selamat mencoba ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  8. Hehe, nggak rajin juga sih, Mbak Lina. Saya kan baru resign kerja. Jadi selain nulis, ya begini ini kerjaan kalo pas anak sekolah. Biar nggak bosen :)

    ReplyDelete
  9. hmmm nikmatnya makan tumisan pare taneman sendiri

    ReplyDelete
  10. Hehe, iya, Mbak Nova. Tapi ini belum panen. Baru berbuah ^_^

    ReplyDelete
  11. Aku pernah disuruh meres pare, mbak. sampe jd bubur malah >.<

    ReplyDelete
  12. Yaahh... Dikau, sih. Walau meresnya harus kuat, tapi harus tetap pakai perasaan. Perasaan cinta, gituuuh... :D

    ReplyDelete
  13. Aku suka banget sayuran ini, lezat dan punya rasa unik, apalagi kalau dimasak dengan cara yang benar, mantap surantap pokona mah

    Salam,

    ReplyDelete
  14. Iya ya, Ka. Bikin selera makan naik berlipat2.

    ReplyDelete
  15. Saya dulu nggak suka pare. Tapi ketularan suami deh hi hi. Tapi ada 1 yang masih belum ketelen: daun pepaya. Kalau itu masih angkat tangan hi hi. Sementara kalau pare ditumis pedes or dijadiin siomay aku doyaaaan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiiih, kok sama kita? Aku juga blom berhasil nelen daun pepaya. Iyeks pahitnya. Perasaan nggak bisa ilang. Suami beda lagi. Dulu awal nikah sempat bilang kalo pepaya nggak sepahit pare. Eh, giliran makan tumis pare buatanku, langsung doyan pare :D Hu um, kalo makam somay yang dicare pasti pare duluan :D

      Delete
  16. Saya suka banget yang namanya pare, mau dimasak apa juga tetap doyan. Bahkan sampai langganan somay yang ada parenya.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung. Jangan lupa isi buku tamu, ya... ;)