Thursday, October 20, 2016

Datang Jauh dari NTB, Bapak Ini Jualan Rambut Nenek di Unila

Hai, Sobat Jejak. Assalamualaikum. 

Sobat Jejak pernah makan arum manis? Waktu kecil, saya sangat suka arum manis. Ibu biasanya membelikan arum manis setiap hari Ahad. Arum manis yang ibu belikan biasanya berwarna pink. Dibuat dengan mesin putar yang menjadikan bahan arum manisnya tersebar seperti benang-benang. Teksturnya lembut seperti kapas. Begitu masuk mulut, nyeeess... Langsung lumer. Ah, jadi kangen. Kangen arum manis, juga kangen ibu...

Pucuk dicinta arum manis pun tiba. Tadi, saat saya ke Unila (Universitas Lampung), saya melihat seorang Bapak sedang dirubung oleh beberapa mahasiswi. Saya jadi teringat pengamen tua yang biasa mengamen di sekitaran kampus saya dulu dengan biola kecilnya. Apakah itu beliau? Batin saya. Kebetulan, posisi si Bapak membelakangi saya.

Sambil berjalan, saya terus memandangi si Bapak tua yang sosoknya semakin dekat di depan saya. Oh, ternyata bukan si pengamen violist, melainkan seorang penjual. Tapi, penjual apa? Saya lewat di samping si Bapak begitu saja, tanpa berniat membeli jualannya. Namun belum jauh berlalu, dua mahasiswi kembali mencegat untuk membeli dagangan Bapak tersebut.

Membeli Rambut Nenek (kolpri)

Wah, laris banget. Saya jadi penasaran. Apa sih, yang dijual Bapak tersebut?

Saya menghentikan langkah dan memerhatikan si Bapak yang sedang asyik melayani pembelinya.

"Apa itu, Pak?" Tanya saya, seraya mendekat.

"Ini, makanan dari zaman dulu," jawab si Bapak.

"Hah?! Makanan dari zaman dulu? Makanan apa itu, Pak?"

Si Bapak tersenyum. Saya membaca tulisan di wadah kaleng yang dibawa Bapak tersebut. Ooo, arum manis.... Asyiik... Akhirnya ketemu lagi sama makanan favorit zaman imut ini. 

Saya lalu memutuskan membeli arum manis tersebut. Saat si Bapak mengambilkan arum manis untuk saya dari wadah kalengnya, diam-diam saya memerhatikan si Bapak. Perhatian saya tertuju pada topi yang beliau pakai. Sedikit... unik. Seperti ada ciri khas daerah tertentu.

Tak lama kemudian, si Bapak memberikan arum manis yang diwadahi plastik ke saya. Harganya Rp. 5000,-

Rambut Nenek (kolpri)

Saya perhatikan arum manis itu. Berbeda dengan arum manis yang selama ini saya kenal, arum manis yang ini teksturnya lebih kasar. Seratnya lebih besar. Mirip bihun dan warnanya kecoklatan.

Kata si Bapak yang bernama H. Ahmad ini, arum manis jenis ini di daerah beliau dikenal dengan sebutan rambut nenek. Wah, unik sekali ya, namanya.

"Oh?! Lucu ya, Pak, namanya. Memangnya, Bapak asalnya dari mana?"

"Bapak dari NTB. Tapi sudah 4 tahun merantau di Lampung."

Wah, wah... Ternyata Pak Ahmad berasal dari tempat yang sangat jauh. Saya senang mengobrol dengan Pak Ahmad. Beliau sangat ramah dan penuh tata krama. Saya kagum pada gesture beliau ketika berbicara. Beliau menautkan telapak tangan sambil mengangkatnya sejajar dengan dada. Mengingatkan saya pada para paduan suara ketika menyanyikan lagu himne dan sejenisnya, atau seorang reporter yang sedang siaran sambil berdiri. 

"Kalau boleh tahu, ini bahan-bahannya apa aja, Pak?"

"Bahan-bahannya sama seperti saat membuat arum manis biasa. Gula, terigu, minyak sayur, dan pasta stroberi."

Saya manggut-manggut. Walau sejak kecil suka makan arum manis, tapi saya baru tahu bahan-bahan pembuatnya dari si Bapak. Oh, iya, saya sempat heran ketika Pak Ahmad mengatakan bahwa gula yang beliau pakai untuk membuat rambut nenek harus yang merk Gulaku. Wah, kenapa begitu, ya?

"Kenapa harus Gulaku, Pak?"

Pak Ahmad tersenyum.

"Nanti kalau sudah makan akan tau sebabnya," jawab beliau.

Haha... Saya tertawa. Ada-ada saja, Pak Ahmad. Tapi dipikir-pikir, bener juga, ya. Rasa manis Gulaku kan 100% bahannya berasal dari tebu pilihan. Jadi insya Allah manisnya alami dan lebih aman bagi kesehatan. Hmm... Btw saya sempat berpikir bahwa Pak Ahmad cocok jadi brand ambassadornya Gulaku :)

Bersama Pak Ahmad, si Penjual Rambut Nenek dari NTB (kolpri)

Sebelum berpisah, tak lupa saya meminta izin pada Pak Ahmad untuk berfoto-foto. Saya terkesan pada beliau dan mendoakan semoga rambut nenek laris manis.

"Aamiin," kata Pak Ahmad, "Semoga sukses dan barokah untuk semua."

Nah, Sobat Jejak. Kalau Sobat tinggal di Bandarlampung, lalu main ke Unila dan bertemu Pak Ahmad, jangan sungkan untuk mencicipi rambut nenek jualan beliau, ya. Enak, lhoo... Saya sudah mencobanya :)
Izzah Annisa
Berprofesi sebagai penulis buku bacaan anak. Hobi membaca, berbagi tips penulisan, memotret, jalan-jalan, mereview, dan menonton film petualangan. E-mail: celoteh.bunda03@gmail.com.


21 comments:

  1. Waaah asyik itu makan arum manis, jadi pengen hehhe... itu kaca mata berubah ya pas lagi panas #silau meeen... hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak arum manisnya. Nyesel beli satu :D

      Justru nggak silau kalo pake kacamata yang ini :D

      Delete
  2. Kebetulan saya berasal dari NTB, agak terkejut tadi membaca postingan nya mba. di NTB memang masih banyak yang menjual Arum manis. oh iya salam kenal sebelumnya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya juga, ya. Mas Imron dari NTB. Wah, asyik dong, bisa dapetin asrum manis dengan mudah. Di sini udah jarang. Dan arum manis yang kayak dijual Pak Ahmad, baru kali ini saya nyoba. Salam kenal juga, ya :)

      Delete
  3. jadi kangen juga sama arum manis, jajanan saat aku sd

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya, Mbak. Ini saya juga dalam rangka nostalgia belinya. Tapi rambut nenek ini beda dengan arum manis yang biasa saya makan.

      Delete
  4. saya juga nyebutnya rambut nenek mba hahaha..kakak saya pecinta banget rambut nenek ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucu, yaaaa, namanya. Rambut Nenek. Selama ini saya taunya arum manis :D

      Delete
  5. haaa...agak kaget saya. kirain rambut betulan.

    semoga laris dan barokah pak ahmad.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya, unik namanya ya, Mbak. Mungkin karena bentuk dan warnanya mirip rambut nenek :)

      Aamiin...

      Delete
  6. waa lucu ya namanya rambut nenek, tadi saya pikir dia jualan rambut istrinya hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... Kena, deh! :D

      Saya juga sempat surprise denger namanya, Mbak. Selama ini cuma taunya arum manis.

      Delete
  7. Waaaah, aku suka banget rambut nenek dari kecil sampe sekarang! *makanya aku tetep manis* #eh hihihi. Si Bapak hebat banget ya, selalu salut sama orang2 yg ngga pernah patah semangat seperti ini.. sedang aku gampang banget ngeluh.. hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, ternyata rambut nenek toh, rahasia Mbak Sandra terlihat tetep manis, hehe...

      Iya, Mbak, salut sama beliau. Merantau jauh2 untuk jualan rambut nenek. Moga lancar rejekinya.

      Delete
  8. makanan jaman kecil aku nih, tapi skr juga banyak dijual ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, Mbak? Aku waktu kecil taunya arum manis. Baru ini nemu rambut nenek. Jadi agak heran2 antusias gitu, deh :)

      Delete
  9. Terakhir saya makan mie seperti itu mbak pada tahun berapa ya lupa lagi tapi meskipun sudah lama rasanya tidak bisa dilupakan enak sekali dan kangen sama rasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, bukan mie sih, Mas. Semacam arum manis, tapo teksturnya lebih kasar dan gede kayak bihun ^_^

      Delete
  10. Arum manis? dulu waktu kecil aku juga selalu menunggu itu. Di desaku yang jualan pandai main biola, jadi dia keliling desa sembari main biola dan kami semua akan berlarian mendekat jika mulai dengar biola. terus alat pembuat arum manisnya berwarna biru. Ah... masa kecil...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejenis itu, Mas Aris. Tapi menurutku beda. Arum maniskan bikinnya pake mesin pemutar gitu, jadi teksturnya halus kayak benang. Kalo ini ditarik2 sampe kalis gitu, tekaturnya lebih kasar dan besar.

      Delete

Terimakasih sudah berkunjung. Jangan lupa isi buku tamu, ya... ;)